Pemerintahan

POLITEKNIK NEGERI MALANG
lenjag

Gandeng Mark Plus, Pemkab Trenggalek Dorong Pengelolaan Potensi Daerah

  • Kamis, 16 Agustus 2018 | 21:31
  • / 4 Djulhijjah 1439
  • Dibaca : 33 kali
Gandeng Mark Plus, Pemkab Trenggalek Dorong Pengelolaan Potensi Daerah
Bupati Trenggalek paparan potensi wisata alam yang ada di Kabupaten Trenggalek

Memontum Trenggalek – Gandeng Mark Plus, Pemerintah Kabupaten Trenggalek dorong pengelolaan potensi daerah guna proses pembangunan yang lebih baik. Seperti yang diketahui, Pemkab Trenggalek memiliki beragam potensi daerah yang layak untuk dikembangkan. Topografi Kabupaten Trenggalek yang terletak di Pesisir Selatan Jawa, menjadikan Trenggalek memiliki beragam kekayaan alam, yang meliputi gunung, goa maupun pantai yang tentunya dapat berpotensi dalam pengembangan destinasi wisata.

Seperti dibidang pertanian, Kabupaten Trenggalek memiliki keunggulan komparatif berupa kopi, kakao, cengkeh, durian, kelapa, pisang, janggelan maupun tanaman atsiri. Ditambah dengan potensi peternakan, hasil laut, kesenian serta produk kriya seperti batik Terang Galih yang telah memiliki otlet tersendiri di Sarinah Plaza.

Untuk bisa mengelola dengan baik potensi daerah tersebut Pemkab Trenggalek menggandeng Mark Plus Indonesia untuk memberikan pelatihan OPD pengelolaan potensi daerah. Selama tiga hari berturut-turut, 13 hingga 15 Agustus 2018, di The Singhasari Resort, Batu, Kepala OPD akan diberikan pelatihan pengelolaan potensi tersebut.

“Tidak hanya Kepala OPD, dua kepala desa inovatif juga terpilih menjadi peserta pelatihan ini, Kades Karang Turi Munjungan dan Sawawahan Watulimo, ” ucap Bupati Trenggalek, Kamis (16/8/2018).

Diakui Emil, Kepala Desa Karang Turi dianggap inovatif dalam mengembangkan pasar desa, sedangkan Kepala Desa Sawahan dianggap kreatif dalam mengembangkan potensi alam di desanya. Selain mempunyai Hutan durian atau durio foreshtry terbesar di Asia saat ini Desa Sawahan sedang mengembangkan wisata air river tubing.

Bupati Trenggalek berharap dengan pelatihan ini kedepannya, protensi daerah dapat dikelola secara optimal guna mendorong kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat Trenggalek. “Kami berharap pelatihan ini dapan menjadi embrio lahirnya city branding yang akan di Lounching pada akhir tahun 2018 nanti, ” pungkasnya. (mil/yan)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional