Pemerintahan

Politeknik Negeri Malang
STIE PERBANAS
lenjag

23 Pondok Pesantren Terima Bimtek Peningkatan Kompetensi KSTM

  • Selasa, 9 April 2019 | 08:11
  • / 3 Sya'ban 1440
23 Pondok Pesantren Terima Bimtek Peningkatan Kompetensi KSTM
Bupati Bangkalan R Abdul Latif Amin Imron saat memberikan bantuan simbolis kepada KTSM di pondok pesantren Al Hikam

Memontum Bangkalan – Untuk meningkatkan kemandirian pondok pesantren, perwakilan 23 pondok pesantren yang berprofesi sebagai petani mendapatkan bimbingan teknis. Bertempat di Pondok Pesantren Al Hikam, Kelurahan Tanjung, Kecamatan Burneh Bangkalan, Kementerian Pertanian melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Lauching Bimbingan Teknis Peningkatan Kompetensi Kelompok Santri Tani Millenial (KSTM), Senin (08/04/2019).

Bupati Bangkalan, R. Abdul Latif Amin Imron secara resmi membuka pelaksanaan Bimtek tersebut dan secara simbolis memberikan bahan praktek mandiri kepada 23 KSTM. Hal itu untuk memberikan tambahan pengetahuan bagi mereka.

“Kami ucapankan terima kasih dan selamat datang di Kabupaten Bangkalan, untuk bersama-sama bergerak demi terwujudnya masyarakat Kabupaten Bangkalan yang Religius dan Sejahtera Berbasis Potensi lokal sebagai visi saya dalam membangun Bangkalan periode 2018-2023”, terangnya.

Menurutnya, terdapat tiga poin penting dalam visi yang telah dirinya rencanakan dalam kepemimpinannya. Yakni, religius, sejahtera dan potensi lokal. Oleh karena itu, bagi KTSM bisa memanfaatkan bimtek yang telah diberikan dan difasilitasi oleh pemerintah.

“Selamat mengikuti bimbingan teknis ini dengan semangat, antusias dan bertanggung jawab. Seraplah ilmu sebanyak mungkin. Tanyakan secara rinci dan mendalam. Setelah pulang kerumah, aplikasikan ilmu yang telah didapat. Kami berkomitmen untuk bisa membantu agar kehidupan yang religius dan sejahtera benar-benar terwujud”, tandasnya

Sementara itu, Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementerian Pertanian, Dr. Kuntoro Boga Andri menyampaikan, Kabupaten Bangkalan menjadi kabupaten kedua setelah Sumenep, dalam peluncuran Launching Bimbingan Teknis Peningkatan Kompetensi Bagi Santri Tani Milenial sekaligus penyerahan bahan praktek mandiri berupa ayam, obat dan pakan kepada 23 Kelompok Santri Tani Milenial (KSTM).

Menurutnya, Peningkatan minat santri dibidang pertanian melaui Bimtek ini sejalan dengan program pemerintah untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia. “Salah satu sasaran yang potensial untuk ditumbuhkembangkan minatnya adalah santri yang berada dipondok pesantren”, tuturnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan data dari Kementerian Agama (Februari, 2019) jumlah pesantren di Indonesia sebanyak 25.515 dengan jumlah santri sebanyak 3.598.950 orang. Potensi tersebut mendorong para santri untuk berkontribusi aktif di bidang pertanian, dalam rangka mendukung program pembangunan pertanian.

“Melalui peningkatan kompetensi santri tani milenial diharapkan tergabung dalam Kelompok Santri Tani Milenial (KSTM) sebagai media organisasi pembelajaran dalam dunia pertanian,” terangnya.

Lebih lanjut ia mengatakan, bertempat di Pondok Pesantren Al Hikam ini, kegiatan launching dan bimtek akan diikuti sebanyak 23 KSTM yang terdiri dari 230 orang santri tani milenial, dan akan mendapatkan bahan praktek mandiri sebanyak 11.500 ekor ayam, 23.000 pakan ayam dan 23 paket obat atau vitamin, vaksin serta bantuan pembuatan kandang sebanyak 23 unit.

“Untuk tahap pertama pelaksanaan bahan praktek mandiri akan diserahkan secara langsung pada 13 KSTM (130 santri) sebanyak 6.500 ekor ayam, 13.000 kg pakan ayam, 13 paket obat/ vitamin/ vaksin dan 13 bantuan pembuatan kandang sebanyak 13 unit. Dan selanjutnya pada tahap kedua akan diberikan bantuan praktek mandiri untuk 10 KSTM sebanyak 5.000 ekor ayam, 10.000 kg pakan ayam dan 10 paket obat/ vitamin/ vaksin serta bantuan pembuatan kandang sebanyak 10 unit”, terangnya. (rd/nhs/yan)

 

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional