Pemerintahan

Penerimaan Mahasiswa Baru Politeknik Negeri Malang
iklan Ucapan HUT RI Gerindra Kota Batu
iklan Ucapan HUT RI BPC Laskar Nusantara Lumajang
lenjag

Jalin Kerjasama, Pemkab Trenggalek Datangi Daerah Istimewa Yogyakarta

  • Sabtu, 27 Juli 2019 | 10:48
  • / 24 Djulqa'dah 1440
Jalin Kerjasama, Pemkab Trenggalek Datangi Daerah Istimewa Yogyakarta
Bupati Trenggalek Mochammad Nur Arifin bersama jajaran Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta

Memontum Trenggalek – Pemerintah Kabupaten Trenggalek jalin kerjasama budaya dan perekonomian dengan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta. Memiliki keterkaitan historis dengan Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat khususnya dalam bidang kebudayaan, Pemerintah Kabupaten Trenggalek merasa perlu adanya penjajakan kerjasama dengan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta.

Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin, melakukan audiensi dengan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta dalam rangka menjajaki potensi kerjasama di bidang kebudayaan dan perekonomian.

Dikonfirmasi terkait hal tersebut, Bupati Trenggalek mengatakan tentang cerita sejarah berdirinya Keraton Ngayogyakarta.

“Jadi sebelumnya, terdapat cerita tentang sejarah berdirinya Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, dimana Demang Panji Nawangkung di Panggul memiliki peran dalam membantu Sultan Hamengku Buwono I saat mendirikan Kasultanan, ” ungkapnya, Kamis (25/07/2019).

Dikatakan Arifin, sebagai bukti sejarah yaitu terdapat makam mertua dan cucu Sultan Hamengku Buwono I di Kecamatan Panggul. Situs tersebut menjadi bukti bahwa Trenggalek memiliki keterkaitan sejarah dengan Keraton Ngayogyakarta.

“Otomatis kita ingin menyambung, bukan hanya infrastruktur yang digembar-gemborkan untuk poros Jogja-Trenggalek, ” tegasnya.

Dari sisi konten, masih terang Arifin, pihaknya ingin konten tersebut tercipta bukan hanya infrastruktur yang dibangun namun kerjasamanya juga dibangun.

Oleh karena itu, guna mewujudkan hal tersebut Bupati Nur Arifin tentu Kabupaten Trenggalek perlu pro-aktif, salah satunya dengan menggabungkan diri dengan Yogyakarta dalam beberapa kegiatan.

Daerah Istimewa Yogyakarta sendiri sudah terlebih dahulu terkenal baik dalam hal kebudayaan, potensi wisata, hingga tata kelola Pemerintahan.

“Kita tahu Jogja SAKIP-nya sudah bagus, indeks presepsi korupsinya juga bagus jadi ini yang ingin kita dorong, ” imbuh Arifin.

Dengan adanya keterkaitan budaya tersebut, Bupati Nur Arifin menginginkan adanya penancapan budaya melalui pembimbingan beberapa prosesi adat di Trenggalek sesuai dengan adat di Keraton Ngayogyakarta.

Sementara itu, Asisten Pemerintahan dan Pembangunan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta, Tri Saktiana, menanggapi hal yang disampaikan Bupati Trenggalek bahwa basis budaya bisa menjadi pintu masuk kerjasama Daerah.

“Basis sejarah bisa dijadikan pintu masuk kerjasama antar Daerah di bidang ekonomi dan tata Pemerintahan maupun dibidang lainnya, ” tuturnya.

Pada intinya, Pemerintah Daerah Kabupaten Trenggalek ingin menyambungkan masa lalu, masa kini dan masa depan Jogja dan Trenggalek, sehingga untuk poros selatan – selatan selain ekonomi manufaktur kita bisa mengembangkan ekonomi yang lebih bersifat kerakyatan. (mil/yan)

 

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional