Connect with us

Lumajang

Penambang ‘Nakal’ di Lumajang Bakal Dapat Sanksi Tegas. Benarkah????

Diterbitkan

||

Penambang 'Nakal' di Lumajang Bakal Dapat Sanksi Tegas. Benarkah

Memontum Lumajang – Kabupaten Lumajang Jawa Timur selain dikenal sebagai kota pisang juga dikenal dengan wilayah penambangan pasir. Tak heran, jika setiap harinya kita disuguhi pemandangan lalu lalang kendaraan pengangkut pasir dijalanan Lumajang.

Persoalan demi persoalan pun kerap muncul terkait aktifitas penambangan ini, seperti yang terjadi di area Kawasan Hutan di Desa Oro-Oro Ombo Kecamatan Pronojiwo Petak 4d dan 4e RPH Sumberowo, BKPH Pronojiwo. Diduga ada penambangan ilegal dikawasan tersebut yang dilakukan oleh CV. Ratna Basmalah.

Informasi yang berhasil dihimpun media ini dari masyarakat setempat CV Ratna Basmalah telah melakukan aktifitas penambangan diluar titik koordinat dari OP yang sudah ditetapkan oleh ESDM Provinsi Jawa Timur. “Itu nambangnya kebawah mas, artinya diluar dari titik koordinatnya”, ujar salah seorang Warga yang enggan disebutkan namanya.

Warga setempat khawatir jika aktifitas tersebut terus dilakukan maka akan merusak ekosistem alam. UU RI No 18 Tahun 2013 tentang pencegahan pemberantasan perusakan hutan. Sepertinya tak mampu membuat ketakutan para pelaku tambang mineral dan batuan bukan logam yang melakukan aktifitas tambangnya di dalam kawasan hutan negara tanpa mengantongi ijin dari Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK).

Disinyalir masih banyak para penambang ‘Nakal’ yang melakukan pelanggaran dan terus menerus meraup keuntungan dari Kawasan Hutan Negara dengan merusak dan membuat alih fungsi hutan negara seenaknya tanpa ada tindakan tegas dari Pihak Penegak hukum dan Instansi terkait.

Asper BKPH Pronojiwo Hendra Gunawan, saat dikonfirmasi via telepon terkait hal tersebut Kamis (22/8/2019). Mengatakan bahwa pihaknya sudah mendengar terkait informasi yang masuk, bahwa CV Ratna Basmalah melakukan aktifitas penambangan diluar titik koordinat OP, namun pihaknya enggan salah langkah untuk bersikap sehingga pihaknya harus berkoordinasi dengan Perum Perhutani KPH Probolinggo untuk meminta data fisik terkait titik koordinat OP CV Ratna Basmalah. “Ini kami masih di KPH Probolinggo untuk meminta data titik koordinat dari OP CV Ratna Basmalah”, terang Hendra Gunawan.

Ia menegaskan, jika nantinya data titik koordinat yang diperoleh dari KPH Probolinggo membenarkan bahwa CV Ratna Basmalah melakukan aktifitas penambangannya diluar dari titik koordinat OP nya, maka pihaknya tidak segan-segan untuk melakukan penutupan. “Akan kami tutup”, tegasnya.

Hal senada juga disampaikan Waka KSKPH Perum Perhutani Lumajang, Yus Yaser, pihaknya juga tidak segan melakukan tindakan tegas jika aktifitas dari penambangan yang telah dilakukan oleh CV Ratna Basmalah, merusak kawasan hutan.

“Kami selaku pemangku hutan negara, berkwajiban untuk mengamankan kelestarian hutan, termasuk terhadap para pelaku alih fungsi hutan negara yang tidak melakukannya secara prosedural”, tukas Kepala Perhutani Lumajang ini.

Sementara itu, Ketua BPC Lumajang LSM Laskar Nusantara Decky Agung Setyobudi, SE., Bakal melaporkan terkait hal ini kepada pihak berwajib dan Inspektor Tambang Jatim jika terkait informasi yang dilakukan oleh CV Ratna Basmalah melakukan aktifitas tambang diluar titik koordinat OP.

“Kami juga akan melaporkan kasus ini jika nantinya dari aktifitas tambang CV Ratna Basmalah keluar dari ketentuan yang ada, dengan laporan kami nantinya kami juga berharap agar ada evaluasi ulang atas perijinan yang dimiliki dari CV Ratna Basmalah”, ujar Decky.

‘Perlu diketahui bahwasanya dengan terbitnya IUP, OP bukan berarti bisa melakukan aktifitas penambangan dikawasan hutan sebelum ada rekomendasi dari Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan(LHK)”, Imbuhnya.

Hingga berita ini dimuat, Didik Al Mashudi selaku atasnama dari ijin CV Ratna Basmalah, belum bisa dikonfirmasi, saat dihubungi via telepon. Begitu juga Ali Surahman selaku penambang. (adi/yan)

 

Lumajang

Semeru Kebakaran, Wabup Lumajang Imbau Jangan Lakukan Pendakian

Diterbitkan

||

Semeru Kebakaran, Wabup Lumajang Imbau Jangan Lakukan Pendakian

Memontum Lumajang – Wakil Bupati Lumajang, Ir. Indah Amperawati, M.Si., menghimbau agar para pendaki tidak melakukan aktifitas pendakian jalur Gunung Semeru dalam beberapa waktu ini. Hal itu disampaikan Wabup saat melakukan peninjauan dan koordinasi terkait upaya pemadaman kebakaran diwilayah TNBTS. Kamis sore (26/9/2019).

“Jalur pendakian dari Ranupani ke Ranu Kumbolo sudah ditutup total sampai batas waktu dinyatakan aman dan api sudah tidak ada lagi, Kepada teman-teman pendaki, jangan coba-coba untuk melanggar aturan ini, karena itu sudah diluar tanggung jawab pemerintah,” himbau Wabup.

Ditemui saat bersama Komandan Kodim 0821 Lumajang, Kolonel Inf. Ahmad Fauzi, S.E., di Ranupani, Wabup mengatakan untuk melakukan upaya pemadaman api, sudah disiagakan 60 personil gabungan dari TNI, POLRI, BPBD Kabupaten Lumajang, Personil TNBTS, relawan dan masyarkat sekitar dengan menggunakan gepyok.

“Semua bergerak setiap hari, di empat titik dengan alat seadanya, karena tidak mungkin menggunakan mobil, dengan alat gepyok,” ujar Wabup.

Wabup menjelaskan sekitar 80 haktere lahan terbakar. Api cepat menyebar melalui alang-alang kering dan semak-semak yang sudah banyak yang kering.

Dari data BPBD Kabupaten Lumajang, per 26 September 2019, Titik api bertambah menjadi 35, masih belum bisa dikendalikan yang tersebar di beberapa Blok Ranu Kembang, Pusung Gendero, Ayek-ayek dan Watu pecah, dan Resort PTN Ranupani. Pengaruh angin yg sangat kencang, lokasi bertebing dan berbukit, menyulitkan petugas untuk melakukan pemadaman. Untuk kondisi di pos Ranupani maupun Ranu Kumbolo sudah tidak ada aktifitas pendakian. (adi/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Lumajang

Gelar Aksi Damai, Ini Penjelasan Bunda Indah, Tanggapi 7 Tuntutan PMII Lumajang

Diterbitkan

||

Gelar Aksi Damai, Ini Penjelasan Bunda Indah, Tanggapi 7 Tuntutan PMII Lumajang

Memontum Lumajang – Satu tahun kepemimpinan Cak Thoriq-Bunda Indah sebagai Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Lumajang Jawa Timur, Kamis (26/9/2019) siang, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) menggelar aksi damai didepan Pemkab Lumajang.

Pada momentum satu tahun ini dalam orasinya para mahasiswa menyatakan agar supaya janji yang sudah disampaikan pada masyarakat bisa direalisasikan.

“Ini merupakan ajang untuk mengevaluasi dan menagih janji politik, Bupati-Wakil Bupati, janji tersebut bukanlah sebagai kenangan atau nostalgia belaka, apalagi janji hanya sebagai penyakit demokrasi. Masyarakat butuh realisasi program dan kinerja yang jelas, tidak hanya pencitraan yang bikin perut mulas”, teriak mahasiswa dalam orasinya.

PMII mendesak dan meminta Kepada Bupati-Wakil Bupati Lumajang :

1. Menuntut Pemerintah Lumajang menjalankan secara serius PERDA “Perlindungan lahan pertanian pangan yang berkelanjutan” mengingat banyaknya lahan produktif yang dialih fungsikan menjadi bangunan (Properti, Gudang dll).

2. Mendesak Pemerintah Lumajang segera mengisi banyaknya jumlah kepala OPD yang masih menjabat sebagai PLT.

3. Menuntut Pemerintah segera reformasi PDAM karena banyaknya kejanggalan didalamnya.
a. Warga mengeluh pembayaran sering membengkak
b. Lakukan tera pada stand PDAM
C. Profesionalitas petugas PDAM agar pelanggan merasa terlayani dengan baik
d. PDAM harus punya sisyem online, sehingga pelanggan bisa mengecek jumlah tagihan

4. Segera merealisasikan program penerangan jalan didaerah sepi dan rawan kejahatan serta janji 1000 CCTV.

5. Tertibkan truk-truk pasir yang melintas di Lumajang selatan, khususnya jalan yang dulu tidak dilewati truk pasir sekarang dilewati (jalan pedesaan).

6. Mendesak Pemerintah Lumajang segera menyelesaikan jalan penghubung antara Tempursari-Lumajang.

7. Pemerintah Lumajang segera meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), mengingat Lumajang berada di urutan 36 dari 38 se-Jawa Timur.

Wakil Bupati Lumajang, Ir Indah Amperawati, MSi, yang menemui para mahasiswa yang menggelar aksi damai menyampaikan, bahwa periode kepemimpinannya bersama Bupati merupakan amanat yang diberi oleh rakyat dalam masa 5 tahun.

Menurutnya, seluruh janji-janji politik yang sudah disampaikan saat kampanye sudah dijalankan. Namun, keterbatasan anggaran APBD adalah salah satu yang bisa menyebabkan seluruh program itu bisa tuntas 1 tahun, 2 tahun, atau bahkan 5 tahun.

“APBD kita ini 2,3 Triliun, separuhnya untuk belanja pegawai, jadi kita tidak cukup kaya dengan jumlah penduduk yang satu juta seratus lebih ini, dengan jumlah desa 205 dan 21 kecamatan oleh karena itu semuanya tetap bertahap untuk segera kami tuntaskan”, jelasnya.

Bunda Indah juga menerangkan, bahwa Pemerintah Lumajang akan membenahi dan menata kembali (reposisi dan restrukturisasi) di PDAM, agar pelayanan air bersih semakin baik dan membenahi pelayanan.

Selain itu, untuk pemasangan CCTV sudah dilakukan, hanya saja penempatannya masih dipergunakan untuk pemantauan lalu lintas. Dalam waktu dekat ini pemasangan akan dilakukan di daerah rawan kriminal.

Sementara untuk jalur Pasirian-Tempursari. Kata Bunda Indah, tanahnya merupakan milik perhutani, sehingga pihak pemerintah daerah harus ijin ke Menteri Kehutanan apabila ingin membangun jalan tersebut dan itu sudah dilakukan.

Ia menjelaskan jika dalam waktu dekat Pemkab akan bekerjasama dengan TNI untuk pembangunan jalan tembus Tempursari agar jalan tersebut bisa dilalui pengendara sepeda motor, sementara waktu.

“Saat ini menteri kehutanan belum menerbitkan surat izin karena masih menunggu desain dan rab untuk pembangunan jalan penghubung tempursari, sementara itu kami akan melakukan terobosan dengan membangun jalan yang hanya cukup dilewati sepeda motor dan kami bekerja sama dengan TNI, ” ujarnya.

Sedangkan peningkatan IPM terutama pendidikan adalah tanggung jawab bersama, dengan mensosialisasikan jangan menikah dini, mendorong masyarakat jangan putus sekolah, dan seluruh desa harus ada program kejar paket A, B, dan C.

“Kami ingin melayani masyarakat dengan baik namun kami tidak ingin melanggar undang-undang, semua itu merupakan PR kami dan bukan hal mudah karena membutuhkan waktu. Untuk itu beri waktu kami untuk menyelesaikan semuanya,” terang Bunda Indah. (adi/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Lumajang

Hidupkan Budaya Gotong Royong di Masyarakat Lumajang

Diterbitkan

||

Hidupkan Budaya Gotong Royong di Masyarakat Lumajang

Memontum Lumajang – Wakil Bupati Lumajang, Ir. Indah Amperawati, M.Si., membuka Puncak Peringatan Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) XVI dan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke – 47, di Pendopo Arya Wiraraja Kabupaten Lumajang, Rabu (25/09/19).

Dalam sambutannya, Wanita yang populer dengan sapaan Bunda Indah itu, mengungkapkan, peringatan BBGRM merupakan sebagai wahana untuk mengingatkan dan menanamkan kembali kepada seluruh masyarakat, akan arti penting dan manfaat budaya Gotong-Royong di dalam kehidupan bermasyarakat.

“Sekarang mungkin masih ada (Gotong Royong), tapi tidak sampai selesai, hanya tiga hari gotong royong bareng terus ditinggal, dan membayar tukang. Mudah – mudahan ini bisa menjadikan semangat kita bersama mengembalikan sikap Budaya Gotong Royong di masyarakat,” terangnya.

Ia menilai, momentum tersebut memiliki kedudukan yang cukup penting, terutama dalam mendorong dan meningkatkan kepedulian serta peran aktif masyarakat untuk terus membudayakan dan melestarikan semangat gotong royong yang telah menjadi jati diri, karakter serta ciri khas masyarakat.

Untuk itu, Bunda Indah mengajak seluruh masyarakat Lumajang untuk menghidupkan kembali semangat gotong royong, yang merupakan budaya Bangsa Indonesia.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Lumajang, Syamsul Arifin, SP, MM., Melaporkan, Pelaksanaan BBGRM dan Hari Kesatuan Gerak PKK itu, diawali dengan beberapa kegiatan, mulai dari kegiatan di tingkat masyarakat sampai dengan kegiatan lomba.

Adapun pemenang lomba tingkat gotong royong terbaik tingkat Kabupaten 2019, diantaranya yaitu, juara 1 diraih oleh Desa Tempeh Tengah, juara 2 diraih oleh Desa Sidomulyo, juara 3 diraih oleh Desa Kaliuling, harapan 1 diraih oleh Desa Sukorejo dan harapan 2 diraih oleh Desa Blukon.

Pemenang lomba Desa/Kelurahan tingkat Kabupaten 2019, diantaranya, juara 1 diraih oleh Desa Kraton, juara 2 diraih oleh Desa Gesang, juara 3 diraih oleh Desa Rojopolo, harapan 1 diraih oleh Desa Sumbersari, harapan 2 diraih oleh Desa Wonorejo.

Pemenang lomba Pasar Desa tingkat Kabupaten 2019, diantaranya, juara 1 diraih oleh, Pasar Desa Denok, juara 2 diraih oleh pasar Desa Tempursari, juara 3 diraih oleh Pasar Desa Pasrujambe, harapan 1 diraih oleh Pasar Desa Sumberurip, harapan 2 diraih oleh Pasar Desa Sidorejo.

Pemenang lomba Cipta Inovasi Teknologi Tepat Guna tingkat Kabupaten 2019, diantaranya,
Dalam Kategori pelajar, juara 1 diraih oleh MAN Lumajang, juara 2 diraih oleh SMAN 1 Yosowilangun, juara 3 diraih oleh SMK 1 Lumajang, juara 4 diraih oleh SMAN 1 Jatiroto.

Kategori umum, juara 1 diraih oleh Yupianto (Nogosari Persil), juara 2 diraih oleh Rizki Mendung Ariefianto Nur Ikhsan (Gunung Sawur, Sumberwuluh), Mohammad Imron Mashudi (Labruk Lor), juara 4 diraih oleh David Bayu Prasetyo Budi (Lempeni, Tempeh).

Pemenang lomba BUMdes tingkat Kabupaten 2019, diantaranya, juara 1 diraih oleh BUMdes Wiraraja, Desa Wonorejo, juara 2 diraih oleh BUMdes Labruk Lor, juara 3 BUMdes Sekarjati, Desa Denok, harapan 1 BUMdes Sinar Jaya, Desa Karanganyar, harapan 2 diraih oleh Semeru Lestari, Desa Pasrujambe.

Acara tersebut, melibatkan kurang lebih 1200 orang, terdiri dari kepala OPD, Camat, Kepala Puskesmas, Ketua TP PKK Kabupaten Kecamatan dan Desa, ketua LKMD, DPD, Kepala Desa, Lurah se – Kabupaten Lumajang serta beberapa undangan lainnya (adi/yan)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement

Trending