Connect with us

Pemerintahan

Peringati Hari Jadi Pemprov ke- 74, Gubernur Jatim Beri Program Pemutihan Pajak Kendaraan

Diterbitkan

||

Peringati Hari Jadi Pemprov ke- 74, Gubernur Jatim Beri Program Pemutihan Pajak Kendaraan

Memontum Surabaya – Dalam rangka memperingati HUT Pemprov Jatim yang ke-74. Gubernur Khofifah Indar Parawansa kembali berikan program Pemutihan Pajak Kendaraan. Ini disampaikan dalam kegiatan lauching hari jadi Pemprov di kantor gubernur Jawa Timur , Rabu (18/9/2019).

Peluncuran hari jadi ini dimeriahkan oleh ratusan pegawai pemprov Jatim serta di hadiri puluhan kepala daerah dari 38 kabupaten di Jawa Timur. Dalam kegiatan ini khofifa didampingi ketua Umum Tim Penggerak PKK Jatim, Arumi Bachsin. Emil Dardak selaku wakil gubernur tak nampak adanya karena sedang mengantar panglima TNI dalam rangakaian acara HUT TNI berziarah ke makam Bung Karno ke Makam Gus Dur.

Dalam sambutannya Khofifah sangat berterima kasih kepada semua pihak. “Meluncurkan HUT ke 74 Jatim Saat ini, kami menyampaikan terima kasih kepada semua pihak, dan lebih khusus PR indonesia dan Jawa Timur antara lain menurunkan stanting, maka saya mohon terhadap ketua PKK agar menjadi strong leader, agar kita menjadi limit kedepan dan menjadikan standing memprioritaskan penanganannya,” Ujar Khofifah

Ia juga menjabarkan pertumbuhan ekonomi di Jawa Timur maju dengan pesat dengan angka 5,51%. Nilai ini sedikit lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional yakni mencapai angak 5,1%.

Tak hanya itu khofifah juga ingin memberi hadiah kepada masyarakat Jawa Timur yakni dengan adanya program pemutihan pajak daerah yang akan dilaksanakan mulai tanggal 23 September hingga 14 Desember mendatang.

Pembebasan pajak daerah ini meliputi, pembebasan sanksi administrasi pajak kendaraan bermotor serta bea balik nama (BBN) kendaraan bermotor.

“Banyak yang tanya ke saya, Bu Khofifah apa pemutihan ini hoaks? Saya bilang tidak. Ini pemutihan dan pembebasan bea balik nama bagi pemilik kedua. Saya sampaikan ini kado bersama dari pemprov,” jelas Khofifah.

Sementara itu, Budi Priyo, Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Jawa Timur menjelaskan bahwasannya tunggakan wajib pajak masih cukup banyak. Contohnya saja ada kurang lebih 1,9 juta kendaraan yang belum bayar pajak kendaraan bermotot dengan total akumulasi yang belum dibayakan mencapai Rp. 374 Miliar.

“Ini merupakan target Bapenda, ada sekitar hampir 2 juta kendaraan yang belum daftar ulang. Tunggakan tercatat Rp 374,208 Miliar. Itu roda 2 dan 4, jumlahnya 1.915.000 kendaraan,” katanya.

Meskipun begitu, ia jugamenjelaskan bahwa ketaatan masyarakat jawa timur dalam membayar pajak cukup baik. Karena jika dipersentae angka 1,9 juta sekitar 3-4% saja.

“Jadi angka kepatuhan masih diatas 95%. Mudah-mudahan dengan adanya program ini bisa meningkat lagi,” tambah Budi.

Pemanfaatan layanan pemutihan ini. Bisa dibayarkan melalui indomaret seluruh Jawa Timur ini. Serta juga pihak kami menyediakan 88 samsat keliling yang siap melayani masyarakat.

“Pertama di 187 titik, termasuk Indomaret sebanyak 16.900 gerai se-Indonesia. Ada layanan mobile didukung 88 samsat keliling,” tutupnya. (Ard/Ace/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement

Trending